• Kantor Pos Nabila

    Melayani Customer dari Jam 08:00 WIB ~ 23:00 WIB

  • Agen Bank BRI

    Melayani Transaksi Keuangan,Transfer,Tarik Tunai,Setor Pinjaman Bank dll

  • Nabila Travelindo

    Melayani Pemesanan ( Reservasi Tiket Pesawat,Domestik dan International),Tiket Kapal Pelni dan Kereta Api,Reservasi Hotel dan Paket Wisata

  • Amazing Agen Race

    "Amazing Agent Race"Adalah salah satu Program PT.Pos Indonesia yang bertujuan untuk meningkatkan Motivasi kepada Agen Pos.

  • Paket International

    Layanan pengiriman dokumen dan barang dengan waktu tempuh kiriman H+3 sampai dengan H+5, ke 227 negara tujuan

Showing posts with label Bea Cukai. Show all posts
Showing posts with label Bea Cukai. Show all posts

Apa itu HS CODE ( Harmonized System )


 Apa itu Kode HS?

Kode HS adalah Kode Sistem Harmonisasi, yang digunakan untuk mengklasifikasikan produk dalam bisnis. Ini berisi nama & nomor HS standar internasional untuk mendefinisikan setiap kategori komoditas.

Bagaimana Struktur Kode HS?

Kode HS didefinisikan menjadi 21 Bagian di seluruh dunia, yang dibagi menjadi 99 Bab di mana ribuan produk diklasifikasikan lebih lanjut. Kode komoditas HS dikategorikan menjadi level 2 digit, 4 digit, 6 digit & 8 digit. Namun, di beberapa negara seperti Amerika Serikat dan Korea Selatan, diklasifikasikan lebih lanjut hingga level 10 digit.

Apa Kegunaan Kode HS?

Bagi Pemerintah, Harmonized Code penting untuk:

Pejabat pemerintah untuk secara seragam mengidentifikasi barang impor & ekspor sehingga mereka dapat dengan mudah memungut pajak & bea yang dimaksudkan.

Pengumpulan informasi statistik, negosiasi perdagangan global dan penegakan hukum nasional & perjanjian internasional.

Bagi Perusahaan, Harmonized Code penting untuk:

Importir dan eksportir mengisi bea masuk atas produk dan dokumen berbasis bea cukai seperti Bill of Lading, Shipping Bill, dll.

Menghindari denda, penundaan pengiriman, peningkatan pemeriksaan & sanksi administratif lainnya.

Memanfaatkan berbagai manfaat & skema pemerintah untuk impor dan ekspor seperti Penarikan Bea, dll.

Siapa yang telah Mengembangkan Kode HS 2017?

Kode tarif HS dikembangkan dan dikelola oleh Organisasi Kepabeanan Dunia (WCO). Ini mulai berlaku pada tahun 1988.

Berapa Kali Kode HS Direvisi?

Kode HS direvisi 5 kali dan pada tahun 1996, 2002, 2007, 2012 dan 2017.

Bagaimana nama Kode HS di Berbagai Negara?

Kode HS (Harmonized System) digunakan untuk mengklasifikasikan produk di dunia. Ada beberapa negara yang menyebut Kode HS dengan nama yang berbeda-beda. Misalnya, Nomenclatura Comum do Mercosul atau NCM Code di Brazil , Harmonized System of Nomenclature atau HSN Code di India , Buku Tarif Kepabeanan Indonesia atau BTKI Code di Indonesia dan Harmonized Tariff Schedule atau HTS Code di AS

Sumber : https://www.exportgenius.in/hs-code

Share:

Customs Declaration System (CDS) UPU meningkatkan kualitas data dan mengurangi tenaga kerja


Sistem Deklarasi Bea Cukai,Customs Declaration System (CDS) UPU, yang dikembangkan oleh Postal Technology Centre (PTC), memfasilitasi penangkapan deklarasi pabean elektronik yang dibuat oleh pelanggan pos, dan pertukaran pesan pertukaran data elektronik,Electronic Data Interchange(EDI) antara administrasi dan antar penyelenggara tertunjuk dan otoritas bea cukai.

Pemberitahuan pabean yang disimpan dalam CDS diubah menjadi pesan EDI (ITMATT) dan dikirim dari administrasi pengirim ke administrasi tujuan. 

Setiap operator meneruskan, melalui pesan EDI, deklarasi ke otoritas bea cukai mereka untuk penilaian risiko dan fiskal. CDS menyertakan versi terbaru dari pesan EDI yang dikembangkan oleh UPU dan Organisasi Kepabeanan Dunia,World Customs Organization (WCO).

St├ęphane Herrmann, manajer akun teknis, UPU, berkata, “Versi pertama CDS dirilis pada tahun 2012 ketika Canada Post meminta PTC untuk mengembangkan solusi untuk pertukaran pesan ITMATT dengan operator lain yang ditunjuk. Mereka menginginkan perangkat lunak yang dapat berintegrasi dengan aplikasi mereka yang lain di kantor pertukaran baru yang sepenuhnya otomatis. Saat ini CDS digunakan dalam produksi oleh 88 administrasi. ”

Selama bertahun-tahun, PTC secara teratur memperkaya aplikasi mengikuti umpan balik operator. “Ini termasuk peningkatan fungsi untuk beradaptasi dengan aturan nasional atau regional. Permintaan CDS dipercepat pada 2019/2020, karena pengiriman pesan ITMATT menjadi wajib mulai 1 Januari 2021, ”tambah Herrmann.

CDS mudah diimplementasikan dan dihubungkan dengan perangkat lunak manajemen surat Sistem Pos Internasional (IPS) yang dikembangkan oleh PTC dan digunakan oleh lebih dari 180 administrasi. “CDS juga dapat berinteraksi dengan aplikasi manajemen surat apa pun yang digunakan oleh administrasi atau aplikasi yang digunakan oleh otoritas bea cukai,” tambah Herrmann. 

CDS dapat digunakan dalam tiga jenis arsitektur - sebagai solusi perangkat lunak, versi web, atau solusi berbasis cloud. Untuk memfasilitasi pengambilan pemberitahuan pabean, PTC telah mengembangkan 'Kios' - halaman web yang berisi formulir pemberitahuan pabean, dan aplikasi Deklarasi Pabean Data Muka Elektronik untuk Android dan iOS. Pernyataan pabean yang ditangkap melalui Kios dan aplikasi seluler disimpan di CDS.

Menurut umpan balik dari operator dan bea cukai, CDS telah membantu mencapai inspeksi yang lebih sedikit dan pengurusan bea cukai yang lebih cepat, meningkatkan kualitas data dan mengurangi pekerjaan manual. “Memiliki satu aplikasi seperti CDS untuk pos dan bea cukai memungkinkan berbagi informasi secara real time,” tambah Herrmann. “Saat ini kami akan merilis versi sistem berikutnya, CDS 2021. Ini akan mencakup dua pesan EDI UPU tambahan: ITMREF dan REFRSP.”


Sumber : https://www.upu.int/en/News/2021/3/UPU%E2%80%99s-Customs-Declaration-System-improves-data-quality-and-reduces-labour

Share:

Apa itu nomor EORI?


'Nomor EORI' adalah kependekan dari 'Nomor Pendaftaran dan Identifikasi Operator Ekonomi' dan merupakan sistem nomor identifikasi unik yang digunakan oleh otoritas bea cukai di seluruh Uni Eropa. Cari tahu mengapa Anda mungkin memerlukan nomor EORI dan bagaimana Anda bisa mendapatkannya.

Untuk apa nomor EORI digunakan?

Ini digunakan oleh bea cukai dan otoritas lain untuk memantau dan melacak pengiriman yang masuk dan keluar dari Uni Eropa.


Apakah saya membutuhkannya?

Untuk berdagang secara internasional di UE, bisnis atau individu harus memiliki nomor EORI. Pedagang dari luar UE yang mengirim ke negara UE tidak memerlukan nomor EORI mereka sendiri, tetapi mereka perlu memberikan nomor EORI penerima atau importir mereka pada faktur komersial. Jika Anda, pengirim, akan bertindak sebagai importir di pabean di negara tujuan (misalnya, saat mengirimkan barang dengan DDP  Incoterms® ), maka Anda memerlukan nomor EORI Anda sendiri. Anda hanya perlu mendaftar sekali, di negara tempat impor pertama dilakukan.

Dimana saya mendapatkannya?

Buka situs web bea cukai negara Anda dan daftar secara online. Biasanya diperlukan waktu sekitar tiga hari untuk mengeluarkan nomor ini, jadi sebaiknya Anda mengajukan permohonan beberapa minggu sebelum pengiriman.

Di mana saya memasukkan nomor EORI?

Jika Anda berdagang dengan perusahaan Eropa, Anda perlu memasukkan nomor EORI mereka pada faktur komersial.

Ada lagi yang perlu saya ingat?

Setiap kali Anda  mengirim ke UE , pastikan Anda memiliki nomor EORI penerima atau importir Anda. Jika Anda melakukan pengiriman ke luar negara UE, Anda juga harus memberikan nomor EORI Anda sendiri pada faktur komersial.(fedex.com)

Share:

Pengenaan pajak PDRI (Pajak Dalam Rangka Import) terhadap barang kiriman dari Luar Negeri

Tracking Kiriman dari Luar Negeri
Saat ini, e-commerce atau dikenal juga sebagai belanja daring (online) sudah berkembang pesat 
seiring dengan perkembangan teknologi. Belanja online banyak diminati masyarakat mulai dari orang tua, remaja, bahkan anak-anak. Hal ini didasari karena kemudahan yang diberikannya, seperti menghemat waktu dan biaya, banyak pilihan barang, bahkan sangat mudah diakses. Karena adanya kemudahan yang diberikan layanan ini, masyarakat saat ini banyak membeli barang dari luar negeri.

Bagi yang sering belanja di luar negeri tentu tidak asing dengan namanya bea cukai. Apalagi kalau barang yang kita tunggu kedatangannya malah ditahan oleh bea cukai sampai kita membayar kewajiban bea masuk dan Pajak Dalam Rangka Impor (PDRI)-nya. Hal ini menjadikan bea cukai seperti “momok” bagi masyarakat apabila hendak membeli barang ke luar negeri. Tapi, apabila kita memahami aturan “main” dari bea cukai, mereka tentu bukanlah sosok yang menakutkan lagi.

Untuk mengetahui aturan “main” dari bea cukai ada istilah yang mungkin jarang kita dengar tetapi perlu untuk diketahui apabila hendak belanja barang dari toko online di luar negeri, yaitu FOB. FOB atau freight on board intinya adalah biaya yang kita keluarkan sampai barang diangkut ke sarana pengangkut yang akan membawa barang ke dalam negeri termasuk di dalamnya harga barang, ongkos kirim ke sarana pengangkut yang akan membawa barang ke dalam negeri, serta biaya pemuatan ke sarana pengangkut. Jadi sebenarnya pengurusan ini sepenuhnya diserahkan ke perusahaan jasa pengiriman.

Barang belanjaan di toko online dari luar negeri yang akan dikirim ke dalam negeri atau di bea cukai disebut barang kiriman memiliki batas-batas tertentu dikenai bea masuk dan PDRI. Apabila FOB kurang dari USD 75, maka tidak dikenakan bea masuk dan PDRI. Apabila lebih atau sama dengan USD 75 tetapi kurang dari USD 1.500 akan dikenakan bea masuk dan PDRI dengan tarif bea masuk yang dikenakan sebesar 7,5% dari FOB dan PPN 10% serta PPh 10% dari nilai impor bagi yang memiliki NPWP dan 20% bagi yang tidak memiliki NPWP. Apabila lebih dari USD 1.500 akan dikenakan bea masuk dengan tarif sesuai yang tertera pada Buku Tarif Kepabeanan Indonesia (BTKI).

Besaran nilai bea masuk akan ditetapkan oleh bea cukai melalui sistem komputer pabean sehingga akan keluar kode billing berupa tagihan bea masuk dan PDRI. Perlu diperhatikan bahwa apabila ada pungutan selain menggunakan billing untuk tidak dibayarkan kepada pihak manapun yang meminta. Pungutan yang dibayarkan oleh pembeli akan disetorkan langsung ke kas negara melalui kode billing tersebut. Namun, apabila dalam waktu tertentu tidak dibayarkan maka akan terkena denda administrasi yang mungkin lebih besar dari pengenaan bea masuk dan atau PDRI-nya.

Penggunaan kode billing merupakan salah satu bentuk transparansi yang cukup baik, namun perlu juga transparansi untuk detil biaya pengiriman sehingga pembeli dapat menghitung sendiri nilai FOB dan bea masuk serta PDRI-nya. Sehingga mindset yang telah terdoktrin bahwa bea cukai menahan barang dengan tujuan agar memperoleh uang dari barang itu untuk keperluan diri sendiri dapat terhapuskan dari masyarakat atau bahkan berubah menjadi suatu doktrin yang positif. Ingat! Bea dan cukai tidak pernah meminta transfer segala bentuk pembayaran ke rekening pribadi.


Ditulis oleh Muhammad Alfaridzi, mahasiswa Praktek Kerja Lapangan pada Bea Cukai Kualanamu

Sumber :https://www.beacukai.go.id/berita/mengenal-lebih-dalam-barang-kiriman.html

Share:

Free Pick Up Service

Free Pick Up Service
Layanan Pengambilan Kiriman ke rumah Anda & Pelayanan Tarik Tunai Via Kontak WA

TUTORIAL ENTRY FORM CDS ONLINE

PENDAFTARAN JEMPUT KIRIMAN-PICK UP SERVICE

Pendaftaran Jemput Kiriman Adalah Form Isian yang harus diisi oleh calon pelanggan Pos Indonesia sebagai Formulir Registrasi yang harus di...

Popular Posts

Customs Report

Customs Report
CETAK ULANG CDS

CDS Online

Produk Layanan Pos Indonesia

Info Pos Indonesia

Pengaturan Operasional Kirimanpos Internasional Outgoing
Menunjuk Surat Div. Pos Internasional PT Pos Indonesia (Persero) nomor: 257/Div.Pos Internasional/0320,tanggal: 20 Maret 2020,Perihal: Pengaturan Operasional Kirimanpos Internasional Outgoing Terkait Penyebaran Virus, dapat kami informasikan Negara-Negara yang terdampak sebagai berikut :